Ketentuan Pemasangan Iklan di Blog Gowes Wisata

Harap dibaca terlebih dahulu bagi para advertiser yang ingin mengiklankan produknya di blog ini

1. Isi materi iklan setidaknya berkaitan dengan dunia petualangan dan pariwisata, misalnya : jasa tour & travel, Hotel atau penginapan, Resto atau wisata kuliner, tempat wisata, adventure dan outdoor activity, bisnis atau penyedia jasa di bidang adventure, bisnis seputar perlengkapan sepeda, promo website tourism, tourism books, dan lainnya
2. Content iklan tidak mengandung unsur malware, SARA, maupun pornografi
3. media iklan bisa berupa gambar dan URL website milik advertiser, script iklan, atau bisa juga dalam bentuk post review oleh tim kami
4. Untuk biaya pemasangan iklan bersifat flat, dan rentang waktu tayang silahkan menghubungi kami langsung
5. Ketentuan lainnya akan diatur berdasarkan kesepakatan bersama antara advertiser dan publisher, dalam hal ini Tim Gowes Wisata

Friday, 12 December 2014

Candi Ijo


Candi Ijo hmmmm... bagi para goweser yang berdomisili di Yogyakarta pastinya sudah tidak asing lagi dengan nama dan lokasi Candi yang satu ini, tetapi bukan karena bangunan candinya semata yang membuat candi ini begitu terkenal, melainkan karena lokasi candi ini berada di ketinggian yang "aduhai" hehe. Ya, Candi Ijo memang merupakan salah satu candi di Yogyakarta yang lokasinya berada di dataran paling tinggi sehingga untuk menuju kesana para goweser harus melalui medan menanjak yang cukup menguras tenaga dan membutuhkan stamina fisik serta dengkul yang prima

Candi yang berlokasi di Dukuh Grobyokan, Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta ini berada di lereng Barat sebuah bukit yang masih merupakan perbukitan Batur Agung dengan ketinggian rata-rata 375 mdpl. Jika kita baru mendengar namanya tentu kita mengira Candi Ijo adalah sebuah candi yang dindingnya berwarna hijau atau ditumbuhi lumut sehingga berwarna hijau, namun ternyata penamaan Candi Ijo dikarenakan candi ini berada di atas bukit yang disebut Gumuk Ijo, nama ini tertulis dalam Prasasti Poh berangka tahun 906M berbahasa Jawa Kuno, dalam penggalan "...anak wanua i wuang hijo..." (anak desa, orang Ijo)

Untuk menuju Candi ini jika kita start dari tengah kota maka bisa melalui Jalan Jogja-Solo sampai Prambanan kemudian belok ke kanan melewati rel kereta terus keselatan arah Jalan Jogja-Piyungan (sama dengan arah menuju Candi Ratu Boko), atau jika kita gowes bisa juga memotong melalui Blok O hingga tembus di Jalan Jogja-Piyungan, rutenya cenderung datar, rute menanjak hanya akan kita temui saat kita sudah dekat menuju lokasi candi (jalan menanjak kira-kira sepanjang 2km)

Untuk memberikan gambaran seperti apa tanjakannya silahkan simak foto-foto berikut ini, yang membedakan dengan tanjakan lainnya hanyalah jika biasanya medan tanjakan itu dibuat berputar supaya memudahkan pengendara, maka tanjakan yang menuju Candi Ijo ini langsung lurus, lempeng poll, sehingga "sakitnya tuh disini-->tunjuk dengkul", oya jika ingin mencoba gowes kesini lebih baik bawa minum dan snack dari rumah karena sepanjang tanjakan sepi warung alias jarang ada yang jualan

Gowes dengan full loaded panniers memang "sesuatu banget" hehe...




Istirahat sebentar di Masjid


Lanjut lagi (mana jalannya rusak pula, mau zigzag juga susah)


Dan akhirnya...


Pemandangan yang bisa kita nikmati di sekitar lokasi candi



Dataran tempat kompleks utama candi memiliki luas sekitar 0,8ha, namun diduga kompleks percandian ini aslinya jauh lebih luas karena disekitar lokasi candi utama dan candi perwara masih banyak ditemukan bebatuan candi dan artefak yang masih dalam proses penggalian dan belum selesai direkonstruksi



Beberapa bebatuan dan artefak candi yang belum selesai direkonstruksi


Candi Hindu yang berada 4 km arah tenggara dari Candi Ratu Boko ini diperkirakan dibangun antara kurun abad ke-10 sampai dengan abad ke-11 zaman Kerajaan Medang periode Mataram. Secara keseluruhan, kompleks percandian ini merupakan teras-teras berundak, dimana kompleks percandian utama berada pada sisi timur yang merupakan sisi tertinggi, sekaligus juga mengikuti kontur bukit. Dibagian ini ada Candi Induk (satu telah dipugar), candi pengapit, dan candi perwara. Candi Induk yang sudah selesai dipugar menghadap ke barat. Di hadapannya berjajar tiga candi perwara menghadap ke timur (ke arah candi induk) yang dibangun untuk memuja Trimurti (Brahma, Wisnu, dan Syiwa). Ketiga candi kecil ini memiliki ruangan didalamnya dan terdapat jendela kerawangan berbentuk belah ketupat di dindingnya. Atap candi perwara ini terdiri atas tiga tingkatan yang dimahkotai barisan ratna. Pada bilik Candi perwara yang tengah terdapat arca lembu Andini (kendaraan Dewa Syiwa)


Candi perwara




Bilik pada Candi Perwara Selatan


Bilik pada Candi Perwara Tengah


Bilik pada Candi Perwara Utara


Relief yang terdapat pada dinding luar Candi Perwara



Sedangkan pada candi induk sendiri terdapat ruang dalam yang pada bagian tengah dinding sisi utara, timur, dan selatan masing-masing terdapat sebuah relung yang diapit oleh pahatan pada dinding. Pahatan tersebut menggambarkan sepasang apsara yang terkesan terbang menuju ke arah relung. Tepat di tengah ruangan terdapat Lingga dan Yoni yang disangga oleh figur ular sendok (pada mitos Hindu, hewan ini melambangkan penyangga bumi), penyatuan lingga dan yoni melambangkan kesatuan antara Syiwa dan Parwati shaktinya.

Candi Induk


Lingga dan Yoni yang terdapat pada bilik candi utama





Tambahan sumber referensi :
- http://id.wikipedia.org/wiki/Candi_Ijo

4 comments:

  1. Pak Satpamnya masih galak nggak? hehehe

    ReplyDelete
  2. Pak Satpamnya agak stricht ya? sepeda harus diparkir diluar, ga boleh dititipin di pos satpam

    ReplyDelete